Perkenalkan Wayan – Manager Eco Club Kami

Alone we can do so little, together we can do so much” – Hellen Keller

Semua akan baik baik saja apabila semua orang dapat menunjukkan keterlibatannya dalam menjaga Bali dalam kehidupan sehari-harinya  dan berbagi pengetahuan tentang daur ulang mereka kepada orang-orang di sekitar mereka.

 

———————————————————MORE——————————————————-

Perkenalkan WAYAN – Manager Eco Club Kami

 “Halo semuanya, nama saya Wayan Kawenuh. Saya tinggal di Bali. Saya mencintai pulau ini. Saat ini Sampah telah menjadi masalah besar di tanah kami ini. Banyak orang yang membuang sampah sembarangan setelah mereka mengkonsumsi makanan maupun minuman mereka. Seringkali saya melihat orang orang tidak membuang sampah mereka pada tempat pembuangan sampah atau tempat sampah di tempat umum – mereka melempar sampah mereka sesuka hati mereka.

Suatu hari saya bertemu dengan orang Amerika yang sangat peduli tentang Bali, dan ingin membantu kami untuk menciptakan Bali bersih kembali. Nama beliau adalah Dave M Fogarty. Beliau memulai dengan mengajarkan teman teman saya untuk memisahkan sampah plastic maupun organic. Kami memisahkan sampah kami menjadi empat kriteria yaitu organic, plastic, gelas dan metal.

Ketika saya menjadi president Eco Club saya masih di kelas duabelas. Ceritanya berawal pada saat Pak Dave menanyakan saya tentang bagaimana sekolah saya mengelola sampahnya. Saya memberitahukan kepada beliau tentang realitas yang terjadi di sekolah saya. Beliau memberikan saya solusi yaitu dengan melakukan salah satu program yang dapat membantu menyelesaikan masalah sampah di sekolah saya. Pada saat itu saya merasa bahagia dan saya pun berdiskusi dengan kepala sekolah saya. Beliau pun menyetujui program tersebut dan kemudian saya membuat tim kecil yang kemudian dikenal dengan tim ECO Club. Kepala sekolah sayapun menunjuk saya menjadi Ketua team. Awalnya, saya menghadapi banyak kesulitan untuk menemukan anggota dan kami memutuskan untuk merekrut teman dekat kami dari kelas sepuluh, sebelas dan duabelas. Pada akhirnya kami dapat mengumpulkan 25 siswa kedalam tim kami.

Saat ini kami memiliki program yaitu: mengajarkan teman kami bagaimana caranya untuk memisahkan sampah (kami menyediakan 3 tempah sampah), mengumpulkan sampah dan membawanya ke rumah sampah. Teman Pak Dave dari Ubud membantu kami dan membantu kami untuk membangunnya. Setiap anggota dari Eco Club diharuskan untuk mengajarkan saudaranya untuk mendaur ulang sampah di rumahnya. Berbagi pengetahuan kepada mereka disekeliling kita adalah salah satu langkah pertama untuk menjada keindahan alam ini. Kami juga bekerja sama dengan sistem manajemen sampah di Mas, Ubud, Bali. Mereka membantu mengangkut sampah dari sekolah kami setiap bulannya.

Kesempatan ini sangatlah berharga bagi saya, karena  untuk pertama kalinya saya dapat belajar menjadi seorang pemimpin untuk grup kecil yang terlibat dalam bidang penyelamatan lingkungan. Dan selama saya menjadi ketua ECO Club  saya menjadi lebih menghargai lingkungan dimana saya tinggal dan belajar. Saya berharap program ini dapat membantu Bali kedepannya. Terima kasih semuanya”

Wayan

 

Kemana Sampah Plastik akan pergi setelah di daur ulang (Recycle) ?

Originally posted on Pak Dave In Bali:

Baju Eco CLub SMAN 1 Semarapura
Baju Eco CLub SMAN 1 Semarapura

Anggota Eco Club SMAN 1 Semarapura telah menjalankan program daur ulang (recycle) dengan sangat sukses di sekolah mereka. Mereka mulai bertanya kepada saya: kemana Sampah Plastik, Kertas dan Gelas yang kami daur ulang (recycle) di sekolah akan pergi setelah meninggalkan sekolah kami?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kami membuat baju eco club baru yang bertuliskan jawabannya, kami berharap ada bus dan berpergian menuju Bali Recycling di Mas, sekitar 30 menit perjalanan. Disina kami belajar bahwa 90% sampai 95% dari sampah yang kami kirimkan kepada mereka di daur ulang menjadi suatu barang kerajinan seperti tas tangan, dompet, sepetau, matras, gelas, sweater dan lain lain. Sisanya yang tidak dapat didaur ulang dikirim ke Temesi yang memiliki tanggung jawab untuk menangani sampah tersebut.

Oliver menjelaskan kepada kami tentang apa yang terjadi setelah kamu daur ulang sampah plastik
Oliver menjelaskan kepada kami tentang apa yang terjadi setelah kamu daur ulang sampah plastik

Pemilik Bali Recycling yaitu Olivier Poulion mengantarkan dan menjelaskan kepada kami seluruh proses yang diterapkan dimulai dari ketika sampah sampai di Bali Recycling kemudian bagaimana ia mengubah sampah menjadi barang yang sangat indah. Beliau medesak kami juga untuk melakukan yang sama.

Siswa SMAN 1 Semarapura Berjanji Melakukan Recycling (Daur Ulang)

Original di Post di Pak Dave In Bali:

Program Recycling di SMAN 1 Semarapura
Program Recycling di SMAN 1 Semarapura

Kepala SMAN 1 Semarapura memulai program pendidikan recycling (daur ulang) kami, anggota Eco Club di SMAN 1 Semarapura mengadakan program recycling (daur ulang) pertama mereka pada hari Jumat lalu untuk kelas XI yang terdiri atas 200 siswa. Mereka membuat presentasi power point yang sangat mengagumkan. Kepala sekolah mempromosikan program ini dengan sangat kuat…. Dan saya melakukan tugas saya sebagai kepala Pembina dari Keep Bali Beautiful.

Penjelasan Program Recyling di Bali
Penjelasan Program Recyling di Bali
Berpose konyol, menghibur peserta program Recycling
Berpose konyol, menghibur peserta program Recycling

Pesan kami sangat Simpel. Sampah plastik dan sampah lainnya dari 4 juta populasi orang Bali dan jumlah turis yang membludak menghilangkan keindahan pulau Bali. Hal tersebut mencemari udara dan air, membunuh hewan-hewan dan secara pasti akan membunuh perekonomian sebagai Tujuan wisata Turis untuk berlibur ke tempat yang lebih bersih.

Kemudian kami bertanya siapa yang dapat memecahkan permasalahan ini. Siswa-siswa berharap kepada guru mereka, kepala sekolah dan pada akhirnya pada yang lainnya. Kami memberitahu mereka bahwa mereka adalah solusi dari permasalahan polusi di Bali dan mereka dapat melakukan Kampanye Bali Indah.

Peserta Program Recycling
Peserta Program Recycling

View original lebih dari 102 kata